Pin It

Widgets

Cerpen: Cinta Dalam Hati

on Tuesday, 22 May 2012


Melalui hati..

Hanya dengan hati..

Tak banyak yang dapat dilakukan oleh Zinnirah kala perasaan itu datang menghampirinya. Dia hanya boleh diam dan menyimpan perasaannya itu sendiri, di dalam hatinya. Tiada seorang pun yang tahu kecuali dirinya sendiri. Nama seorang ikhwan telah bertakhta di dalam relung hatinya tapi sungguh tak pernah dia sengaja meletakkan nama itu di hatinya. Perasaan itu pun tak pernah dia pupuk sehingga boleh berkembang dengan indah. Melalui hati, ya, hanya dengan hati dia merasakan perasaan itu. Tidak dengan kata-kata, ucapan, atau pun tingkah laku yang membuatkannya jadi tak berdaya atas rasanya itu.

Dialah seorang muslimah yang sangat pintar menanggani perasaannya sendiri. Tak pernah dia biarkan syaitan-syaitan menjerumuskannya ke lembah kehinaan yang pada akhirnya membuatkan darjah keimanannya menurun mendadak. Jika rasa sendiri sedang melanda dirinya, bukan “nama” itu yang dia fikirkan, melainkan Allah lah yang dia ingat melalui lantunan zikir yang dia lafazkan atau dengan membaca ayat-ayat cinta-Nya yang membuat dia semakin cinta pada Tuhannya. Tak pernah dia menangisi perasaannya terhadap ikhwan itu, walaupun kadangkala dirinya terbabas juga tetapi dengan segera dia membuangnya. Seboleh mungkin dia memusatkan fikiran dan seluruh jiwa raganya hanya untuk Rabbnya. Dan bukan selain-Nya. Fikirnya, kalau jodoh tak akan kemana. 

Di celah bumi Allah yang lain, seorang ikhwan bernama Iman sedang membaca nukilan puisi yang ditulis di atas secarik kertas, yang di bahagian bawahnya tertulis nama seorang akhwat, yang menunjukkan bahawa si akhwat lah yang menulis puisi tersebut. Kertas itu dia dapat dari bawah bangunan universiti. Tanpa sengaja dia melihat kertas itu terjatuh dari tingkat atas bangunan universiti dan dia ambil. Setelah dilihat siapa penulisnya, ternyata yang mencoret puisi itu adalah seorang akhwat yang namanya sudah lama bertahta di dalam relung hatinya. Namun dia tak menyimpan kertas itu, sebaliknya dia letakkan kembali surat itu di tepi bangunan, lalu dia pun berlalu tanpa mahu memanjangkan lagi ingatannya terhadap diri akhwat itu. 


Di saat Zinnirah sedang menyiapkan kertas kerja untuk program di masjid universitinya, Umminya menghampiri dirinya dan duduk di kerusi tua yang terletak elok di sebelahnya

“Tengah buat apa tu, anak Ummi?” Tanya Ummi.

“Tengah siapkan kertas kerja untuk program di masjid universiti Ira. Kenapa Ummi?” Jawabnya dengan mengajukan pertanyaan balas kepada umminya, tanpa mengalihkan pandangannya dari skrin laptop.

“Takda apa lah. Ummi cuma rindukan kamu aje.” Jawab ummi yang langsung disambut dengan senyuman manis Zinnirah. Hanya sebuah senyuman yang membuat hati kecil seorang ummi semakin rindu. Entah mengapa akhir-akhir ini, rasa rindu terhadap anaknya ini begitu besar. Mungkin kerana beberapa hari ini, dari pagi sampai malam Zinnirah selalu berada di luar rumah, tepatnya di universiti bersama sahabat-sahabat di masjid universitinya untuk melakukan persiapan program seminar motivasi yang bakal diadakan tidak lama lagi. 

“Ira tak rindu ummi ke?”

Zinnirah mengalihkan pandangannya.

“Tiada apa yang Zinnirah rindukan setelah Allah, selain Rasulullah dan Ummi.” Setelah meninggalkan senyum manisnya lagi di hati ibunya, dia kembali memandang skrin laptopnya.

“Ira, apa…selama ini kamu tidak punya…kawan rapat?” Tanya ummi takut-takut.

“Kawan rapat yang bagaimana maksud ummi?” Tanya Zinnirah yang sudah boleh membaca kemana arah perbualan yang umminya utarakan.

“Ermm yelah. Kawan-kawan ummi, anak-anaknya hampir semua ada kawan rapat. Apa kamu tidak ingin seperti mereka?”

“Maksud ummi teman lelaki?” Tebak Alya pada umminya. Lagi-lagi tanpa mengalihkan pandangannya dari skrin laptop.

“Bukan ummi yang cakap. Ira yang kata teman lelaki.” Umminya berusaha mengelak meskipun memang itu maksudnya. Zinnirah hanya tersenyum kecil tanpa mengeluarkan sepatah katanya lagi. Dia hanya ingin diam.

“Kenapa diam, Ira?” Tanya ummi.

Kali ini Zinnirah memutar kerusinya kearah umminya. Dengan sebaris senyuman, dia pun mula berkata,

“Ummi, walaupun tanpa seorang teman lelaki disamping Ira, Ira dah rasa sangat bahagia dengan adanya ummi, ayah, dan semua keluarga kita disamping Ira. Dan Ira tak perlu seorang teman lelaki supaya dapat menemani Ira kemana-mana, kerana Allah kan ada. Dan kalaupun Ira ingin mencari seorang pendamping, bukan teman lelaki yang Ira cari, sebaliknya seorang suami. Suami yang boleh menuntun dan membimbing Ira ke arah yang lebih baik. Ummi tak perlu risau ataupun takut jika Ira tak seperti anak kawan-kawan ummi, kerana Ira yakin, apa yang Ira jalani saat ini adalah jalan kebaikan dengan cara yang baik dan untuk menuju sesuatu yang baik pula. Ummi faham kan?”

Ummi hanya menatap wajah anaknya dengan perasaan terharu. Betapa mulianya hatimu nak, hatinya berbisik. Lalu dia pun kembali bertanya,

“Jadi, ada sesiapa yang kamu minat sekarang ni, Ira?”

Jujur, Ira sangat terkejut atas pertanyaan ibunya itu kerana saat ini memang ada nama lain di hatinya yang akhir-akhir ini mengusik hatinya, namun segera dia tepis rasa terkejut itu dengan istighfar dalam hatinya.

“Kalau ada, kenapa ummi?” Jawab Zinnirah tanpa harus jujur meski tak jua berbohong.

“Hurmmm… Takda apa-apa lah Ira. Ummi hanya ingin memastikan kalau saat ini anak Ummi sudah dewasa. Sudah boleh memilih mana yang terbaik untuk dirinya. Ok lah, teruskan saja kerja kamu tuh. Ummi pergi dulu yer?”

Zinnirah hanya tersenyum. Lagi-lagi hanya senyuman yang menutup perbincangan dia dengan umminya. Dia tak berusaha untuk memunculkan wajah ikhwan itu meskipun dalam hatinya sangat ingin. Namun dia tahu bahawa itu dosa. Dia kembali beristighfar sambil terus melanjutkan pekerjaannya. Dan rasa itu, biar hatinya saja yang merasakan. Tak perlu diungkapkan apalagi disebarkan ke khalayak ramai. Tak perlu dengan kata-kata dalam memaknai rasa itu. Cukup melalui hati, hanya dengan hati. Dan diam adalah kunci dari semua masalah itu.

Puisi Nur Iman Zinnirah

Aku tak mengerti dengan rasa dalam hatiku
Aku hanya bisa merasakannya lewat hati
Hanya dengan hati
Tak perlu dengan kata-kata
Kerana kata hanya akan membuat luka
Aku akan terbang jauh
Bersama anganku yang melayang
Menerawang menembus angkasa
Lalu jatuh bersama derai air mata
Aku tak akan mahu mengingatmu
Demi rasa haru sembunyikan cinta
Demi rasa sedih kerana tak bisa berbagi cinta
Demi rasa sakit memendam rasa
Akan kupendam dalam-dalam cinta ini
Dan akhirnya, demi cinta itu sendiri

Selamat Membaca...!!

Ranking: 5

{ 0 ulasan... read them below or add one }

Post a Comment

Terima kasih kerana memberi komen. Sila datang kembali ya !

Kami akan cuba membalas komen anda secepat yang mungkin.

 
© BLOG BUDAK BAEK All Rights Reserved